Minal Aidzin Wal Faidzin


Ramadhan tlah usai, tak terasa kini smwanya akan kembali ke fitrah. Begitu juga dengan gue, smuanya akan kembali seperti yang dulu. Semuanya akan tutup buku dan memulai lembaran baru.
Begitulah indahnya Idul Fitri, semuanya harus kembali suci, walaupun tak sesuci bunga melati yang harum mewangi sepanjang hari.
Yuhu… Libur lebaran kali ini me and keluarga mudik ke rumah orangtuanya ortu. Tepatnya rumah kakek-nenek. Perjalanan mudik yang sempat ngebuat khawatir abiz siy,.. coz kudu ninggalin rumah tercinta dalam keadaan tak berpenghuni dalam waktu yang cukup lama. Coz udah 2 kali uy, rumah gw kemalingan,
…Singkat cerita, berita duka kehilangan yang terakhir terjadi itu berlangsung beberapa bulan yang lalu. Dan waktu kejadiannya pun bukan pas malam lebaran. Kejadiannya berlangsung d siang hari, di saat semua orang sibuk bekerja untuk mencari sesuap nasi untuk menghidupi anak-anak mereka. (Wuih… Lebai…). Qta lanjut.. Rumah tempat tinggal gw adalah sebuah komplek perumahan yang terletak di pinggir kota, dan gak bisa disebut komplek perumahan real estate, tapinya rumah gw itu terletak di depan jalan raya. Jadi, kalo mau naik angkot, tinggal nangkring aja di depan rumah, ntar juga angkotnya berhenti. Tp awas ya kalo sampai digodain ma tukang angkotnya. Kalo itu sih palingan tukang angkotnya aja yang keganjenan.. (duh ngelantur ah).. Cukup. Lanjut ye! Nah walaupun rumah gw itu trletak di depan jalan raya, tapi kalo sekitar jam 11 siang, sepi bgt.. Bgt.. Bgt.. seperti dunia yang tak berpenghuni. Nah moment-moment yang gini nih yg dimanfaatin sama tamu-tamu yang ga di undang itu buat ngubek-ngubek seluruh isi my humz.. (puih.. Mulut gw smpai berbusa, gara2 masih keki sama tingkah mereka yg sangat sangat merugikan orang lain ini. Huh). Mereka masuk k dalam rumah melalui pintu depan. Dengan cara mencongkel semua sisi pintu hingga berlubang dan tak dapat ditutup secara normal. Semua isi lemari yang ada d rumah dikeluarkan semuanya. Sepertinya siy, mereka mencari barang-barang yg gampang bwat dibawa dan gampang bwt dijual juga.
Keaadaan rumah gw dah kayak kapal pecah deh pokoknya, ga karu-karuan bentuknya.Hiks…Hiks.. nyebelin bgt sih tuh maling, g tau apa itu barang2 kesayangan gw, lo pikir belinya ga pake duit apa, main ambil seenaknya aja. Bnyak bgt brng2 gw yg diambil, padahal bnyak kenangannya. Mw ngadu k ortu, emangnya gw tega apa bikin mereka tambah bingung, barang2 mereka juga pada ilang.Huhu… Tapi y udahlah, nasi dah jadi bubur, y udahlah gw relain aja. Moga aja suatu saat nanti gw bisa ngedapetin yg lebih baik lg…
And finally -Minal aidzin wal faidzin y- maafin smwa kesalahan gw baik yang disengaja ataupun nggak, yang terlupakan ataupun dilupakan.
Kadang jg sy ssombong suneo, ssrakah giant, sbodoh nobita, sbaik suzuka, scanggih doraemon. N mgkn dosa sy…ga trhingga.
jd, bukalah pintu maaf..
Met ied yaahh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s